nurulmuna yem nurul muna yem nurulmunayem
nurulmuna yem nurul muna yem nurulmunayem

28 April 2013

28 March 2013

Kawen jom.


Kesalahan aku, selalunya, ialah terlalu mencintai.
Sehinggakan semua yang aku punya, aku anggap hanya milik aku.
Aku lupa, Tuhan yang gerakkan mereka supaya hadir dalam hidup aku.
Dan Tuhan juga yang mampu campakkan mereka keluar.

Baru-baru ini ada satu berita.

Rakan karib aku akan berkahwin.
Ya, kami kongsi pelbagai rasa bersama.
Berkawan hampir satu dekad.

Perkahwinan = Dunia baru bersama orang baru.

Entah kenapa aku tulis ini.

Tapi aku cuma mahu tulisan ini jadi janji,
Yang kami tak akan berpisah.
Ya, biarlah dia berkahwin.
Aku mahu yang terbaik untuk dia.

Semua gelak-tawa, semua tangis-hingus,
Takkan berhenti, lebur macam tu saja.

Tak bermakna ianya satu titik noktah kepada kami, bukan?

Berminggu juga aku murung.
Saat aku terima panggilan berdurasi 28 minit,
Saat itu aku masih okay.
Sekarang-- masih dalam fasa 'Acceptance'
Penerimaan.

Culture shock jap :P
Entahlah.

Ish takpelah kalau aku cerita bukan korang faham (kot?)

Haha okay takpe.

Allah ada. Jaga kitew semuew.

ps: At least ada driver nanti bawak aku dan dia jalan-jalan. Byebye taxi merah~

:)

Some say, when you love, let go.
And.
See.
If it comes back to you, it's yours.
If it doesn't, you'll find a better love.

Some say, be the right kind of person you want to have,
And stop finding the right person that you want.
When you stop looking for the right one,
They come.

Truth is.
Don't force your heart.
Let it be.
If it comes, it will convince yourself to do what you gotta do.
If it comes, it will tell you to do the right thing.
If it comes, it will let you overcome your previous fears.

Just let it come.

Don't, ever, ever, ever, get jealous over others.
Don't try to love because of the other lovey dovey lovers.
Then you will only fool yourself.
And hurt others, along your pursuit of temporary love.

Find His divine love, amongst all. Everything else will fall into place.
Perfectly.





21 March 2013

I just.

Hujan, aku merenung titisan air yang turun dari langit.
Sendiri, aku menghadap makanan separuh habis. 
Air juga masih berbaki separuh.
Bateri telefon pintar - 1%
Sedang Whatsapp dengan rakan yang gila. 
Sambil terdengar gadis di meja sebelah menghamburkan makian dalam aduan, pada rakan lelakinya.
Entah. 
Dalam hidup-hidup mereka yang lain, ada masa aku rasa,
Kosong. Aku kosong.
Dan malam ini aku hambur air mata keluar,
Entah tak tahu kenapa.
Menangis lagi.
Sayu, sepi, sendiri, oh kesiannya. 
Aku tunggu hujan berhenti, sebenarnya.
Nak redah jalan pulang ke rumah.
Walaupun kosong, tiada yang menanti.
Walaupun sepi, tak dapat hibur hati.
Tapi macam biasa.
Macam semalam, aku pasang senyum
Macam kelmarin, aku rajinkan ketawa.
Aku tunggu. 
Tunggu masa.
Hambur lagi keluar air hujan.

Hey.
 I wanna make peace with what wasn't meant to be.
And find peace in what is meant to be.
In what will be. 

16 March 2013

Mudah menangis.




Biasanya kalau mengadu, air mata mesti berderai. Orang kata kalau mengadu, membuahkan harapan. Jadi jangan mengadu. Tapi apa salahnya? Mungkin harapan itu yang kau perlu. Harapan itu yang membuatkan kau sedar apa yang tak dapat diselamatkan itu, biarlah pergi. Aturan hidup tak perlu dihalang. Aturan manusia yang sentiasa berharap, jangan ditolak. Tak perlu berharap atas usaha manusia. Sesungguhnya manusia hanyalah manusia. Takkan pernah mampu untuk jadi sempurna apatah lagi menyempurnakan. Manusia yang serba lemah, mana mungkin dapat melengkapi apa yang sememangnya tidak lengkap.
Minta pada Yang Maha Lengkap.
Yang Maha Utuh.
Biar Dia yang melengkapi.
Biar pada Dia kita bergantung harap.
Dia Maha Utuh, takkan biar kita jatuh.

Tidak. Aku tidak berharap pada manusia. Aku tidak berharap mereka memahami.
Semua sakit bersebab.
Semua tangis bersebab.
Ada batas, apa yang perlu beritahu dan tidak.
Kalau aku cuma akan cerita separuh, masih takkan mungkin mereka faham.
Kalau mahu aku cerita semua, jenuh.
Kena korek semula kisah lama.
Aku tak suka kisah lama diulangtayang.
Tak bosan ke?
Jadi biar aku tannggung sendiri.
Berdikari.
Okay?
Gila kau tak okay.

Hidup ni memang tak best.
Memang tak dapat lari dari cliché.
Nak tau apa yang best?
Tidur.
Krohhhh

08 March 2013

Bukan senang, tapi hasbi rabbi, kan?

Bila kita disaat lemah, kita angkat tangan dan berdoa pada Ilahi.

"Ya Rabb ku, berikan yang terbaik buatku.
Sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui akan segala sesuatu.
Yang ku sangka baik buatku tak semestinya baik dalam pandanganMu
Maka selaraskan hidupku dengan keyakinan
Bahawa Engkau memilih terbaik buatku.
Amin."

Itu doa kita.

Tapi realitinya, bila ditimpa kesusahan?
Bila segala yang kita mahukan Dia tarik?
Bila semua keselesaan yang menenangkan hilang?

Kita mengeluh, mengadu, menangis, seolah-olah hilang pedoman. Siap bertanya, dan meratap, "Kenapa Kau ambil semuanya daripada ku apa yang aku mahukan Ilahi ku?!"

Padahal bukan kita yang minta dia jauhkan semua yang buruk dari kita?
Padahal bukan kita yang minta dia berikan semua yang terbaik dari pandangan Dia?
Padahal bukan kita yang minta dia selaraskan keinginan dengan pilihan daripada Dia cuma?

Sudahlah. Kita manusia memang tak reti bersyukur.
Tak reti positifkan setiap dugaan.
Semua yang berlaku, mesti nak caci. Mesti nak ungkit. Mesti nak ratap.

Aku tahu. Semua ini tak senang. Semua ini perit.
Makin lama makin menghimpit.
Makin lama makin tak mahu semua ini terjadi.
Makin lama air mata berderai terlalu kerap, hingga jadi kebiasaan.

Tapi cuma satu, kan?

H a s b i r a b b i : ' )

C u k u p l a h T u h a n : ' )

27 February 2013

Duapuluhtujuh :')


Bismillahirrahmanirrahim... 
Masa. 
Kalau aku mampu putar, aku putar. 
Semua silap. 
Semua yang aku rindu. 
Ulang. Ulang. Ulang. 
Tapi mana mampu? 
Tambahnya, ia takkan mendewasakan.
Sekurang-kurangnya ada pahit untuk diceritakan kelak :') 

Hmm. 

Selamat ulangtahun ke-21 untuk diri sendiri. 
:)


17 January 2013

Antara batu dan penipuan.

Pilihan, dua. Untuk dipayungi penipuan atau dihujani batu?
Satu yang sangat merumitkan. Penipuan itu menghambat terus ke kancah delusi.
Mengeret ke lembah yang takkan pernah mematangkan. Sebaliknya ralit dalam angan luar biasa.
Tapi,
Batu-batu itu perit, meskipun ia menyadarkan dari terus leka.
Melukakan, compang-camping baju terkoyak. Kulit disiat hingga teriak.
Batu yang mengumpamakan kebenaran.
Yang tak akan menipu.
Apa lagi?
Kenapa perlu dalam dua itu perlu kupilih?
Sehingga sesak. Perit mata, pedih menahan.

Pilih antara dua.

Mana?

Batu mungkin? Seperti hati aku.


11 January 2013

Saat ia turun, drip drip drip.

Hari hujan
Aku di jendela 
Air meresap
Ke tanah pusara. 
Aku dipilih Dia untuk merasa, 
Kehilanganmu. 
Kehilanganmu
Aky diangkat Dia untuk merasa, 
Kehilanganmu. 
Kehilanganmu. 
Engkau. 
Pergi. 
Tanpa. 
Tunggu ku sedia
Air, melimpah. 
Dari atap rumah. 
Aku dipilih Dia untuk merasa, 
Kehilanganmu. 
Kehilanganmu. 
Aku diangkat Dia untuk merasa, 
Kehilanganmu. 
Kehilanganmu. 

Wani Ardy - Hujan 


Saya ada benda nak cakap,

HAI SEMUA. 
HARI INI BELUM HARIJADI SAYA SEBENARNYA 
Cuma, umur saya 21 pada tahun 2013 ni 
Hihihihihi :p
Saya saya saya. 
Terima kasih atas semua ucapan! 
Heeee :') 

Sambut awal sebulan, takpelah. 
Asal halal :) 

Okay salam ^^

10 January 2013

Dua puluh satu tahun.

Selamat hari jadi, sesiapa yang harijadinya hari ini :) 
Tahun ini aku akan cecah ke umur 21. 
Tuhan masih sayangkan aku, dipanjangkan padaku waktu untuk aku beri terindah atas namaNya. 
Khilaf aku, moga jangan pernah aku lupakan. 
Biar semua dosa menjadi batu api daripadaku kepada syaitan biar mereka ke neraka ciptaan mereka sendiri. Tanpa aku. 
Heretan mereka pada leherku masih berbekas. 
*Lap air mata*
Sakitnya tetap terasa. 
Pilu untukNya tak terungkap. 
Banyak telahku belajar. 
Dari manusia terindah ciptaanNya 
Dipinjamkan untukku belajar dari mereka. 
Setiap satu punya pengajaran teristimewa yang membuatkan aku belajar tentang dunia singkat ini. 
Sayang aku pada kamu semua. 
Muah! 
Kamu tahu kamu siapa :') 

Ku sayangi kamu Lillah, di dunia dan akhirat. 

Jaga diri kamu. 

Moga perubahan yang mahu dilaksanakan, terlaksana atas hendak Tuhan. 

Jangan berhenti berharap, aku mohon. 
Setiap niat baik kamu, diberi pahala kan? 

Teruskan. 
Biar. 
Berjaya. 

Semoga berjaya semua. 

Corak polkadot berwarna-warni.

Kanvas putih itu aku lihat, kosong. 
Terlalu suci. 
Terlalu bersih dari noda. 
Cela? Tiada satu pun. 
Maka aku rasa mataku berat memandangnya. 
Aku pusingkan imaginasi di mata. 
Bentuk - bentuk terbentuk dibentukkan agar membentuk bentuk yang ku mahu. 
Lantas laju, 
Tangan melakar lakaran difikiran
Biar indah yang putih itu, 
Disulamkan keceriaan 
Dengan corak polkadot warna-warni. 
Asalkan, tiada lagi titik hitam. 
Tiada walau setitik pun bintik hitam. 
Kerana aku mahu kanvas putih itu, 
Kekal ceria dalam suci. 

Jika diizinkan Tuhan, karna aku cuma merancang :) 

Seketul post disaji bersama rendang malas.

Hai.
Hehehehhehe.
Aku cuma mahu ucapkan yang,
Aku akan mula sambung semester 5!
Yayyy!
Tiada lagi cuti.
Aku rasa cuti juga berikan aku writer's block.
Tiada idea.
Kisah-kisah yang sepatutnya aku kongsikan aku simpan aja.
Entahlah.
Rasanya aku tak rugi kalau berkongsi.
Tapi, itulah.
M a l a s !
Hehehe.
Harapnya idea tak lagi ditapis.
Moga tak terperangkap dalam kontinuum idea-mimpi.
(Bacalah Stereo Genmai kalau mahu belajar apa itu idea mimpi)

Hehehe.
Okay bai.  Sorry post ini kosong.
Tiada kena mengena dengan Najwa Latif pun.

Assalamualaikum!

05 January 2013

Wrath.

Those writhing in your heart.
Slowly it builds up.
Eats your sanity.
Climbs after your innocence.
Whispers deep into your conscience.
Makes you wonder.
Makes you question.
Until you're lost in your own puddle of thoughts.
What's right?
What's wrong?
Who are they?
Who am I?
No more white, it's all black.
No more oxygen, they're all poison.
Everything's poison.
You're violating your own violence,
It gets out of control.
And then it bursts out of you.
Wrath.
Your wrath.
Towards me.