nurulmuna yem nurul muna yem nurulmunayem
nurulmuna yem nurul muna yem nurulmunayem

23 October 2012

Si bidadari sayang.

Alahai sayang.
Kuatkan kudratmu, luaskan sabarmu.
Engkau pahlawan. Engkau melawan dalam medanmu sendiri.
Engkau inspirasi. Andai kau menang, walau kau kalah.
Sayang.
Jangan berhenti untuk berani.
Jangan berhenti untuk bernafas.
Setiap degupanmu umpama harapan bagi kami.
Bahawa sekecil kamu pun punya berani,
Untuk menghadapi dunia penuh gelora ini.
Andai nafasmu berakhir, akan kami panjatkan doa buatmu.
Kamu berjaya meninggalkan dunia kejam ini.
Sayang, bertahan.
Yang terbaik menantimu :')



Takut, tapi aku berani.

Tidak aku mahu, mati pada hari tua.
Kemudian ditanya Dia apa aku lakukan pada hari muda.
Dan tidak mahu aku lafazkan, "Aku melakukan perkara yang sia-sia."
Tidak aku mahu, mati pada hari muda.
Kemudian ditanya Dia apa aku sangka aku akan punya hari tua?

Sesungguhnya kita tak akan tahu apa yang kita punyai. Apa yang akan mengakhiri hayat. Apa yang akan kita lakukan semasa penghabisan nafas. Tapi kita harus cuba. Cuba untuk melupakan yang hitam dan menggantikannya dengan yang putih. Sesungguhnya pilihan cuma ada dua. Dan pilihan itu membawa kepada dua: Jannah atau Jahannam. Dan pilihan itu, di tangan kita. Peringatan telah diberi. Andai tak kita sahut, terpulang. Andai tergelungsur di tebing Jahannam, maka itulah rumah kita di akhirat kelak. 

Pilih.