nurulmuna yem nurul muna yem nurulmunayem
nurulmuna yem nurul muna yem nurulmunayem

28 September 2012

Terus terang.

Sakit sebenarnya.
Bila orang fikir kita ini "sesat"
Bila kita dianggap tak punya pendirian sendiri.
Bila mereka mengharap kita pun sama seperti mereka.
Sedangkan, mereka?
Sama juga mengecewakan kita,
Tapi masih mengharap kita ini buat yang terbaik buat mereka.
Ah!
Semua itu untuk apa?
Sakit hati, memelihara hati hamba yang lain.
Jadi tak perlu aku lakukan.
Aku tahu Tuhan di atas sana, Maha Mengetahui.
Cukup dia yang tahu di dalam hati aku yang maha penat ini.
Sudah, cukup.

Cermin.

Kadang saat aku lihat cermin.
Sepertinya mahu saja aku capai bayang aku yang terpantul.
Capai, dan goyangkan.
Capai, dan tampar-tampar.
Biar aku sedar.

Tolonglah.

Aku perlu lebih dekat dengan Dia.

*menangis*

Ulang, ulang, hingga berulang.

Saat lidah aku kelu.
Saat jantung aku terlalu deras.
Saat tangan aku bergetar hebat.
Saat itu, aku tak mampu berfikir lagi.
Saat yang cuma perlu aku kenang,
Dengan menulis setiap detik itu.
Dan.
Lagi, lagi, lagi,
Hingga aku lali.
Cumanya.
Aku ini degil, ya aku degil.
Ah, biar. Sekurang-kurangnya aku masih si degil itu.
Moga Dia yang di atas sana,
Tuntun hati aku dengan benar,
Supaya tak lagi aku tersasar,
Walau sasaran aku jelas.
:')