nurulmuna yem nurul muna yem nurulmunayem
nurulmuna yem nurul muna yem nurulmunayem

19 September 2012

Lemah. Lelah.

Setiap kali aku diduga, aku tak tahu sama ada aku mampu biarkan diri diselimuti sabar. Walaupun bahang di luar terasa dan sabar itu mampu menyejukkan, tapi aku kaget. Sama ada aku masih perlu untuk mempertahankan diri di medan membahang itu atau cuma terus sabar. Aku tahu yang baik itu sabar, perisai paling mudah dan paling ringan untuk aku bawa dalam perjalanan ini. Tapi aku tertanya, pedang di kiri dan kanan aku ini untuk apa pula? Aku cuma mahu menunjukkan kepada mereka bahawa aku bukan yang seperti mereka fikirkan. Aku lebih daripada apa mereka sangka. Tapi apabila perisai mereka menghunus dan mencucuk, aku mula jatuh. Jatuh, lemah, remuk, lelah, hancur, berkecai. Jadi siapa aku pada akhirnya? Cuma dia yang tak mahu mengalah dan akhirnya kalah? Lantas aku sedarkan diri dari mimpi dan berhenti menopang dagu. Aku sedar, yang selama ini aku bersabar dan lihat aku di mana dan mereka, mereka di mana? Mereka masih di situ, lorong yang gelap dan sempit itu. Dan aku telah temukan cara yang paling mudah untuk aku menepis mereka yang mahu berperang dengan hati aku: selimutkan hati ini dengan perisai sabar. Moga kita semua lebih sabar dan lebih kuat menempuh semua perit getir ini. Petir akan berlalu dan pelangi akan muncul.

InsyaAllah.