nurulmuna yem nurul muna yem nurulmunayem
nurulmuna yem nurul muna yem nurulmunayem

04 August 2012

Bukan mainan.

Soal hati bukan soal mainan. Persoalannya tiba bila hati kita terdetik rasa yang tak pernah hadir, rasa unik yang apabila dia hadir dia tak mahu pergi. Dan aku sering ditimpa persoalan-persoalan pelik yang minta dirungkai tapi langsung ianya makin bertambah, adalah. Makanya aku minta pada Yang Maha Esa, jangan diambil kewarasanku yang tenggelam akibat soal hati ini, jangan biar aku hanyut akibat perasaan yang entah akan pergi entah tidak. Berkali-kali dah aku cuba buang rasa ini tapi kalau ianya ikhlas ianya sukar dibuang pergi. Bukan soal ikhlas itu yang menjadi persoalan. Soalnya apa pihak di sebelah sana juga merasakan yang sama, atau apa? Sebenarnya aku dah lali menolak rasa ini pergi dan kadang-kadang aku mampu mengasingkan diri dari setiap pautan yang mengingatkan aku tentang dia tapi tidak, aku tak sekuat itu. Tidak. Jadi soalnya kini aku dah penat menolak sesuatu yang memang aku dah tak berdaya nak tolak. Macam kalau aku membaling batu ke dalam sungai sepatutnya air itu berhenti berkocak selepas beberapa ketika. Mungkin sebab aku menghitung detik supaya kocakan itu berhenti, itu yang aku tak dapat hentikan ia? Entahlah tapi yang pasti aku dah yakin yang soal ini bukan lagi soal yang aku boleh tangani. Ini soal dugaan. Kalau aku tak mampu hadapi persoalan yang aku bakal hadapi, kenapa aku masih mengharap bahawa kocakan ini tak akan berhenti? Sedangkan aku seolah-olah suka akan perasaan ini. Entah, tapi aku juga sebenarnya berharap, kalau boleh, supaya ianya tak lagi mengganggu aku. 

نَعَمْ إِنَّ الْقُلُوبَ بَيْنَ أُصْبُعَيْنِ مِنْ أَصَابِعِ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ يُقَلِّبُهَا
Ya, sesungguhnya hati itu berada di antara jari-jari Allah ‘azza wajalla, Dialah yang membolak-balikkannya.

Ya Rabbi, 
Engkau yang mengarahkan hati kami, 
membolakbalikkannya, 
maka apabila usaha telah kami gerakkan, 
kau gerakkanlah hati kami seiring dengan kehendakMu. 

Aminnnnn!