nurulmuna yem nurul muna yem nurulmunayem
nurulmuna yem nurul muna yem nurulmunayem

28 July 2012

Contengan di pagi hari olimpik.

Kisah demi kisah demi kisah.
Sakit demi sakit demi sakit.
Perit demi perit demi perit.
Luka demi luka demi luka.
Kalau aku tuliskan, pasti tebal bukunya.
Kalau aku ceramahkan, pasti bertahun-tahun durasinya.
Kalau aku lukiskan, pasti sebesar alam lukisannya.
Tapi, masih.
Yang merasa itu aku.
Yang sakit. Yang perit. Yang luka.
Aku.
"Berkongsi rasa", katanya.
"Kalau susah, ceritalah pada aku", katanya.
Heh. Untuk apa? Supaya beban aku terkurang? Supaya sakit aku disembuh?
T I D A K P U N .
Tetap aku seorang yang merasa. 
Sendiri.
Kalau aku canangkan di sana sini, hanya bertambah lemah akibat menunjukkan kelemahan.
Aku tak boleh selalu senyum untuk orang lain, sayang.
Tapi biarkan aku senyum untuk diri aku sendiri.
Kalau aku sebarkan kisah perit aku, hanya akan membuatkan hati-hati lain rawan risau gelisah.
Kalau aku sebarkan senyum aku untuk aku pasti ada yang mahu tersenyum sekali.
Heh.
Nampak tak permainannya di situ?
Sekian terima kasih
:)))))))))))))