nurulmuna yem nurul muna yem nurulmunayem
nurulmuna yem nurul muna yem nurulmunayem

03 April 2012

Tiada apa.

Aku cuma gadis.
Seorang.
Satu hidung, berlubang dua.
Bermata dua, beralis sederhana.

Aku tiada apa.
Sekeping hati, cuma.
Sebaris senyum, cuma.
Sebuah suara, cuma.

Apa aku tahu?
Aku tahu apa aku tahu,
Aku mahu apa aku mahu,
Aku kongsi apa aku kongsi,
dan
Aku buat apa aku buat.

Tiada siapa penentu.
Mungkin dunia tidak mahu lihat aku yang jujur.
Biarkan.
Aku cuma mahukan aku yang jujur.

Kerana tak mahu aku jijik,
Dengan diri sendiri.
Kerana aku.

Aku tiada apa.

Wangi itu harum.

Salam semua.



Aku punya satu lagi ulasan tentang buku yang aku baca.
Kali ini nukilan ikhlas daripada penulis comel bernama Wani Ardy.
Wangi kan nama itu? Sewangi tulisannya!

Buku yang ditajukkan Langit Vanilla itu sudah pastinya penuh dengan wangian harum puisi dan prosa dan nukilannya yang sesungguhnya dari sudut hatinya paling dalam.
Bagaimana aku tahu?

Kerana dapat dicari keikhlasannya menulis dari tulisannya.

:)

Mari aku petik sedikit tulisannya,
"Kita akan jumpa semuanya kerana kita
mencari"
 Sebenarnya buku ini belum habis lagi aku baca. Aku teruja menulis ulasannya kerana aku pasti, yang selebihnya yang belum aku baca, pasti tulisan-tulisan yang wangi juga.

Jadi, cepat ambil peluang untuk membelinya kalau anda terlihat ia terjual di mana-mana!
Harap-harap ini cukup untuk menunjukkan yang buku ini berbaloi RM20 yang tidak seberapa itu.

Cepat!

:)

Atau tekan sini --> [untuk pembelian online]