nurulmuna yem nurul muna yem nurulmunayem
nurulmuna yem nurul muna yem nurulmunayem

02 April 2012

Review Vol. 1: IFall from IRise Chronologies

:) 

Salam semua. Kali ini penulisan aku beralih arah sedikit, aku mahu menulis ulasan tentang sebuah buku yang aku baca baru-baru ini. Buku ini berjaya membuka pandangan aku tentang apa itu cinta dan bagaimana cara kita menghadapi saat kejatuhan kedalam lubang yang kita sendiri gali, iaitu lubang cinta. :) 

Pergh! 

Haha. Okay, jadi sebenarnya buku IFall ialah buku pertama daripada siri yang diterbitkan oleh Kerat Studio melalui siri IRise: The Chronologies. Ada empat lagi buah buku bakal menyusul, iaitu IWeep, ISedate, IRetaliate, dan IRise :) Nak tahu kenapa dan apa signifikannya kepada penggunaan huruf I dan tajuk buku? Dah macam produk Apple, bukan? Haha. Tapi bukan. Jadi anda haruslah capai satu naskhah dari Kerat Studio untuk tahu apa jawapannya :) 

Buku IFall buku pertama yang aku baca selepas ke Boco.
Siri ini semuanya tentang cinta. Sebab itu aku tertambat untuk membelinya setelah dipujuk oleh kakak comel yang mempromosikannya kepada aku dan kawan semasa di Pasar Boco di Gravy Baby, Shah Alam pada 31 Mac tempoh hari. 

Bagi aku, kisah cinta terlalu banyak dijadikan sebagai tajuk utama dalam alam penulisan. Jadi apa ada hal dengan buku ini? Lantas aku baca huraian tentang buku ini di kulit belakang, dan aku akui, ia berjaya buat aku tertarik. Ada satu 'quote' di dalam Bahasa Inggeris, "Fall aplenty, rise wholeheartedly." Maksudnya, Jatuh dengan banyak kali, namun bangun dengan sepenuh hati. Haa! Apa itu tidak cukup osem ke? 
 
Dan tentunya buku IFall memperkenalkan kisah cinta yang digarap baik oleh para penulis, yang bijak menulis madah dengan medium-medium berlainan demi menyampaikan mesej yang sama, iaitu jatuh cinta. Ada yang menggunakan medium prosa, puisi, komik, juga kispen (kisah pendek). Menarik tak? Menarik tak? :D

Dan melalui buku ini, aku dalami watak dan peristiwa yang digarap oleh 21 orang penulis kreatif, dan berbagai rasa dapat aku rasai. Dapat merasakan tulisan mereka yang berjaya membuahkan perasaan sayu, sedih, geram, dendam, dan banyak lagi. Semuanya dapat aku kaitkan dengan perasaan aku sendiri, ah. Perempuan memang suka membiarkan diri dikawal emosi :) Tapi ya, aku disentuh dengan tulisan (dan lukisan) halus para penulis. Sampai menangis! Hihi *segan* Tahniah aku ucapkan pada mereka ^_^ 

Ulasan harus ada sisi positif dan negatif, bukan? Jadi sisi positif sudah melebar, sisi negatifnya ialah: err. Apasal susah sangat soalan ni? Takde soalan lain ke? Next!

Haha :p 

Bukan mudah untuk mengalirkan emosi dan imaginasi dari hati pada pena dan akhirnya pada buku ini. Tahniah, para penulis. *tepuk tangan*

Dan Kerat Studio, anda berjaya membuatkan saya menanti empat lagi susulan kepada IFall! :)

Tak sabar rasanya nak susun buku dan lihat tulisan I R I S E terbentuk.

Pengajaran yang aku telah dapat daripada buku ini? Walau sedalam mana pun engkau jatuh, kau perlu tahu bahawa kau perlu bangkit. Sekurang-kurangnya, bersuara supaya ada yang akan dengar jeritan kau meminta bantuan dan membawa kau keluar dari lubang itu. 

Pergh lagi sekali. 

Di sini aku sisipkan gambar bait-bait yang aku sukai dalam buku IFall ni.

Burung Kertas - Izza

Cerita Satu - Amiey White 

Manusia Ferumoksida Sebenarnya - M. Faiz Syahmi
Ah, indah. Ya, tulisan itu indah. Lagi-lagi bila ia terkena tepat pada hati. Dapat kita rasa betapa indahnya perasaan cinta kurniaan Ilahi :) 

Cukup sampai sini ajelah ulasan buku ini. Kalau aku ceritakan semua, tak perlulah kalian beli, kan? Haa. Hehe.

Kepada yang berminat untuk dapatkan naskhah IFall sendiri,
DAH SOLD OUT! HAHAH *gelak pontianak* 
Okay, aku kejam. 
Boleh klik dan intai link ini -->  [link]
Buku ini akan dicetak lagi, jangan risau.
Orderworder saja~
Pasti temu jodoh sama buku ini. Pasti.

Okay bye! 
Sokonglah penulisan indie. Kerana yang bersuara berani dalam lautan suara yang lain itu pasti ikhlas.

Tersadung.

Kadang aku yang lemah. Kian dihimpit dinding dunia.
Dada terasa sempit.
Mata kian berair.
Jantung makin mengencang.
Ruang di hadapan yang luas, makin dipenuhi gas busuk.

Lalu aku sujud.

Hanya tinggal ruang untuk aku sujud.
Dinding kian menyempit.
Lalu aku sujud, sedalam sujud aku titipkan tangis dan rayu,
Serta doa dan harapan,
Diulit sesal dan taubat.
Dan di dalam sujud,
Tiada bau busuk.
Pandanganku tidak terbatas.
Mataku tiada pedih lagi.

Dan bibirku mengukir senyum.