nurulmuna yem nurul muna yem nurulmunayem
nurulmuna yem nurul muna yem nurulmunayem

28 December 2012

Pilihan kamu, sayang.

Mahu terus bersulam duka, atau mahu lihat dunia dan menari atas rahmatNya?
Dunia ini cuma platform. Yang panjang.
Buat kita, menuju ke destinasi satu.
Kamu pasti tahu, kan?
Ingatlah.
Sesedih mana kamu, ada yang lebih sedih.
Selemah mana kamu, ada yang langsung hilang kudrat.
Sedalam mana kamu jatuh, ada yang langsung tak mampu bangun terus.
Jadi.
"Nikmat mana yang kamu dustakan?"


Dusta berarti menyembunyikan kebenaran. Manusia sebenarnya tahu bahwa mereka telah diberi ni’mat oleh Allah, tapi mereka menyembunyikan kebenaran itu; mereka mendustakannya! - Putra Martapura Blog
Tuhan sayangkan kita semua.
Dan KITA seharusnya menyayangi satu sama lain.
Syaitan itu sentiasa menghasut. 
Kita boleh terus mahu dalam kekosongan, dalam bilik konkrit segi empat tiada bertingkap, tiada berpintu. 
Tapi ALLAH sentiasa ada walau dalam apa jua kondisi kita, di mana pun lokasi kita.

Ingat. 

Kita semua perlu tuju khusnul khatimah, walaupun maknanya mengorbankan perkara yang paling kita sayang.
Kerana memberikan apa yang paling kita sayang itu ke jalan Allah, berarti kita sudah cukup dengan cuma Allah.Yang PALING kita sayang.

Moga kita tuntun hati-hati kita, bersama, ke situ.
:')

ps: Penat kan? Setelah segala tangis di dunia, segala duka, jerih payah, sebenarnya kerana Allah sayang kita. Kerana pengakhirannya syurga insyaAllah. 

08 December 2012

Ujian tanda kasih :)

Saat duka mula cuba untuk bertaut semula, aku tepis.
Aku bawa lari diri aku ke medan putih semula.
Di mana semuanya jelas.
Dan yang di belakang cuma muncul sekilas, memberi peringatan.
Kembali senyum.
:)
Kalau Dia di atas sana tidak sayangkan aku, mana mungkin dia sudi uji?
Seperti ibu bapa.
Kalau mereka tidak mengajar kita cara menjalani hidup, pasti sayang itu tidak ada buat kita, anak-anak.
Bergembiralah kerana diuji :')
Semuanya jelas kini.
Syukur.
Dan sesungguhnya kebaikan tanpa niat ikhlas itu sia-sia.

06 December 2012

Tiada tajuk, sekadar luah rasa hati.

Mungkin kau petunjuk, aku perlu dekatkan diri dengan misi aku sendiri. Dengan perperangan aku sendiri. Dengan perjuangan aku sendiri. Biar aku sendiri kerana yang terbaik jadi apabila aku sendiri. Mungkin kau punya semua yang aku mahu kerana kau petunjuk supaya aku tidak akan jadi seperti kamu. Akhirnya, aku terlepas pandang. Ini semua terjadi kerana adanya kasih yang Dia masih unjurkan buat aku. Menyesal, iya aku menyesal. Aku telah ikut kata hati jadi aku nyaris mati. Namun syukur. Ada tangan-tangan suci yang sudi menarik aku. Mungkin kerana mereka tidak tahu akan dosa-dosa aku. Pastinya jika mereka tahu, aku sudah merasa neraka dunia. Mungkin. Kita semua berdosa. Iya. Tapi dosa itu bukan untuk diunjurkan kepada manusia lain, sekadar berkongsi? Tidak. Cuba kau bilang, kalau kau tahu akan dosa seseorang kerana mereka mengkhabarkannya pada kau, kau pasti syaitan menghasut kau mampu tepis? Memegang rahsia satu ujian besar. Pastikan kau beritahu pada yang benar-benar arif. Atau lebih baik, mengaku dan sujud pada Dia di atas sana. Kau fikir kalau manusia mengecewakan kau, manusia jua yang mampu membahagiakan kau? Tak semestinya. Kini aku mengeluh lagi. Kadang rasa dosa yang kita lakukan itu sumpahan. Ianya dugaan. Aku belum cukup belajar dan masih merangkak menuju langit Ilahi. Masih aku leka dan lalai dalam perjalanan. Masih. Tapi syukur akan tangan-tangan suci itu. Aku mahu mereka selalu. Aku mahu menjadi seperti mereka, teguh dan tidak seperti lalang yang sering berubah pendirian. Aku akan cuba. Aku perlu cuba. Mohon doa kalian ya? Mari doakan sesama kita supaya kita tidak leka tergelincir ke neraka. Di dunia dan akhirat. Amin...

04 December 2012

Petik lampu biar terang, walau...

Semakin lama semakin suram.
Masih ada masa untuk mencuba, tapi masa juga akan pergi.
Seperti abu-abu.
Seperti layang-layang terlepas talinya.
Dipegang erat jua andai terleka, akan terlepas dari tangan.
Sesuatu yang pernah dahulu penuh dengan keyakinan.
Tapi tiada lagi.
Angkara masa atau entah, takdir, barangkali?
Ada beraneka soalan mahu aku unjurkan tapi entah siapa punya jawapan?
Mungkin tidak perlukan jawapan.
Mungkin lebih baik digantung begitu saja.
Sebaik-baik penamat.
Mungkin.
Dan aku dengan penuh keyakinan, terima.
Supaya aku mampu senyum :)

03 December 2012

Awas: Perlahankan Kenderaan. Pemeriksaan Polis Di Hadapan.

Kau tahu?
Bila roadblock: perjalanan cepat akan jadi lambat.
Ada kereta ditahan di tepi.
Ada yang dilepas pergi.
Ada juga yang disoal-siasat.
Aku pula, masih jauh di belakang.
Menunggu yang aku rasa hasilnya aku bergerak cuma 1cm sejam.
Ish, aku dah lewat ni!
Getus hati.
Dan itulah yang berlaku dalam kepala ku.
Road block.
Idea-idea aku ditahan oleh entah-apa-apa, aku tak tahu.
Yang aku tahu,
Aku tak tahu nak tulis apa. Hihihi :p
Inspirasi. Hadir cepat!