nurulmuna yem nurul muna yem nurulmunayem
nurulmuna yem nurul muna yem nurulmunayem

28 September 2012

Terus terang.

Sakit sebenarnya.
Bila orang fikir kita ini "sesat"
Bila kita dianggap tak punya pendirian sendiri.
Bila mereka mengharap kita pun sama seperti mereka.
Sedangkan, mereka?
Sama juga mengecewakan kita,
Tapi masih mengharap kita ini buat yang terbaik buat mereka.
Ah!
Semua itu untuk apa?
Sakit hati, memelihara hati hamba yang lain.
Jadi tak perlu aku lakukan.
Aku tahu Tuhan di atas sana, Maha Mengetahui.
Cukup dia yang tahu di dalam hati aku yang maha penat ini.
Sudah, cukup.

Cermin.

Kadang saat aku lihat cermin.
Sepertinya mahu saja aku capai bayang aku yang terpantul.
Capai, dan goyangkan.
Capai, dan tampar-tampar.
Biar aku sedar.

Tolonglah.

Aku perlu lebih dekat dengan Dia.

*menangis*

Ulang, ulang, hingga berulang.

Saat lidah aku kelu.
Saat jantung aku terlalu deras.
Saat tangan aku bergetar hebat.
Saat itu, aku tak mampu berfikir lagi.
Saat yang cuma perlu aku kenang,
Dengan menulis setiap detik itu.
Dan.
Lagi, lagi, lagi,
Hingga aku lali.
Cumanya.
Aku ini degil, ya aku degil.
Ah, biar. Sekurang-kurangnya aku masih si degil itu.
Moga Dia yang di atas sana,
Tuntun hati aku dengan benar,
Supaya tak lagi aku tersasar,
Walau sasaran aku jelas.
:')

27 September 2012

Harga kasih bagi kekasih.

Kalau kau kata kau sakit,
Semua pernah merasa sakit.
Kalau kau kata kau bahagia,
Semua pernah merasa bahagia.
Entah, aku pula tak suka bercerita.
Biar semua, milik aku, aku yang rasa.
Entah, mungkin bagi aku, cuma rasa itu yang aku ada.
Tapi sekuat mana pun ego aku, akan runtuh jua tatkala getar rasa terlalu kuat.
Saat hati dimainkan, dialunkan oleh satu persatu perasaan yang Dia berikan, yang Dia cipta untukku.
Jadi, sudahnya harus juga aku menyambut seruan untuk kuleburkan setiap rasa yang mengabui hati ini.
Jadi bagi semua yang berada di sisi tatkala aku terjatuh, tatkala aku berasa terlalu jauh dari semua,
Aku terlalu menghargai kalian, setiap dorongan atau cuma kamu berada di situ sepertimana aku harapkan :')
Cuma satu.

T E R I M A K A S I H , S A Y AN G S A Y A N G K U S E K A L I A N : ) 

zura . mas . yani . jay

karra . iman . amy


and of course.
amirah . asiah
Love you people. 
Jazakillahu khairan kathira :')

25 September 2012

Jongos!

Siapa pun engkau,
Kalau engkau dikasihi seseorang,
Tapi kasih itu tidak kau balas,
Kau telah buat harapan dia senyum runtuh.
Walau kau hanya seorang jongos di dunia ini.
Kalau engkau dikasihi seseorang,
Engkaulah dunia jongos yang digenggam si dia.
Dan kau yang jongos itu lah,
Yang menghancurkan dunia jongosnya,
Walau tidak kau sedar.
Hey gadis!
Berhenti.
Gapai yang dihulurkan Tuhan di atas sana.
Gapai, kerana itu yang sedia Dia beri tanpa harapkan balasan.
Gapai, jangan dilepas, nescaya kau akan diangkat disisi Dia.
Bahagia, lihat dunia jongos kau itu lebih besar dari yang kau lihat selama ini.
Disisi Dia, semuanya indah.
Kerana Dia yang hulurkan sakit itu.
Kerana Dia kasihkan engkau.
Supaya kau lihat.
Di selindung dunia jongos yang kau inginkan,
Tuhan di atas sana menghulurkan kasih tak terbalas, biar kau menari bebas.
Sambutlah.
Dia sentiasa ada.

23 September 2012

Ratu di hati :')


Mama.
Tak pernah ada suara yang lebih menenangkan dari suaramu :')
Tatkala seluruh hari hatiku rasa suram, hanya dirimu mampu menceriakan.
Tidakku perlu kehadiran orang sekeliling, bila mendapat panggilan daripadamu.
Bagaimana teruk hatiku terusik, jatuh, pasti mampu dikau mengangkatnya semula.
Sesungguhnya Dia Yang Di Atas Sana menyayangiku dengan mengurniakan Mamaku untuk menyayangiku.
Dan aku, bersyukur padaMu Tuhanku...
Kasihilah dia sebagaimana dia mengasihiku.
Lindungilah dia sebagaimana dia melindungiku
Hanya diriMu yang mampu membalas semua.
I love you,
Mama.

21 September 2012

Menang dan kalah.

Dalam pertelingkahan/perbualan, pasti ada yang mahu menang.
Jadi aku cuma akan mengalah. Dan biarkan.
Biar.
Aku, memang. Akan membiarkan kamu mengalah.
Tak mengapa. Asal kamu senyum.
Sama ada kamu memang lebih gembira daripada aku,
Sama ada kamu memang lebih sakit perit daripada aku,
Biar. Aku memang, cuma insan yang tidak seberapa.
Yang merasa itu aku, bukan kamu.
Tapi tugas aku lebih banyak dari cuma memuaskan kamu.
Tapi biar aku pahatkan di fikiran kamu, tentang satu perkara.
Ada SATU perkara yang tak akan aku biarkan diri aku kalah.
Satu. Perkara. Itu.


Noktah.



Sergah.

Persahabatan itu ada nilainya.
Ikatan. Jalinan. Silaturrahmi. Ukhuwah.
Kau tak mengerti semua itu?
Jadi mari, aku bisikkan:
Ianya tentang memberi dan menerima.
Kalau kau cuma ingat akan apa yang kau terima secara terbuka,
Aku pasti kau takkan ingat siapa yang memberi secara tertutup.
Kau tak tahu?
Kesalahan seorang rakan itu diteladani lantas dilupakan.
BUKAN diteladani dengan cara kau sebarkan kepada semua;
"SI DIA PERNAH BUAT HATI AKU SAKIT PADA SEKIAN HARI"
Bukan!
Kau perlu sedar,
Orang yang kau caci itu satu hari nanti mungkin akan menjadi satu-satunya kawan kau yang kau akan ada.
Kau tak tahu apa jadi pada masa hadapan.
Sekian,
Sergahan untuk hari ini.

20 September 2012

Innocence of Muslim

Baru-baru ini, gempar tentang sebuah video di youtube yang disebarkan untuk menghina Nabi Muhammad S.A.W, Rasulullah kesayangan kita umat Islam semua. Dan natijahnya, banyak orang yang terdiri daripada umat Muslim seluruh dunia telah menunjukkan amarah mereka dengan melakukan pelbagai jenis demonstrasi, menentang, menunjukkan kemarahan mereka, apabila Pesuruh Allah diburukkan seburuk-buruknya! Tapi apakah respons kita terhadap mereka itu sebetulnya menurut apa yang Allah redhakan? Adakah Allah S.W.T berpuas hati dengan amarah yang kita campakkan? Sebenarnya, apakah respons yang patut kita tunjukkan?

Sebetulnya, kita sepatutnya mengasihani mereka yang tak mampu melihat betapa indahnya Islam. Sepatutnya kita cuma mendoakan mereka supaya mereka dapat menemui jalan sebenar melihat Islam yang juga indah. Kita hanya menunjukkan mereka betapa benarnya mereka tentang Islam seandainya kita melampiaskan marah dengan kekerasan. Tidakkah itu apa yang mereka inginkan?

Video itu tak akan mendapat sambutan dan tidak akan mampu menggoyahkan kita, seandainya kita benar-benar memahami erti Islam yang sebenarnya. Kalau kita tahu sebenarnya apa Nabi Muhammad S.A.W ajarkan pada kita tentang perpaduan, video itu tak akan mendapat sambutan walau sedikit pun.

Kasih sayang yang Nabi Muhammad alirkan, janganlah kita siakan. Kalau dia masih ada, pasti dia kecewa :'(

Moga kita tak terus membabi buta melakukan perkara mengikut emosi. 

Minta maaf kalau ada kesalahan dari pihak saya, harap ada yang menegur. 

19 September 2012

Lemah. Lelah.

Setiap kali aku diduga, aku tak tahu sama ada aku mampu biarkan diri diselimuti sabar. Walaupun bahang di luar terasa dan sabar itu mampu menyejukkan, tapi aku kaget. Sama ada aku masih perlu untuk mempertahankan diri di medan membahang itu atau cuma terus sabar. Aku tahu yang baik itu sabar, perisai paling mudah dan paling ringan untuk aku bawa dalam perjalanan ini. Tapi aku tertanya, pedang di kiri dan kanan aku ini untuk apa pula? Aku cuma mahu menunjukkan kepada mereka bahawa aku bukan yang seperti mereka fikirkan. Aku lebih daripada apa mereka sangka. Tapi apabila perisai mereka menghunus dan mencucuk, aku mula jatuh. Jatuh, lemah, remuk, lelah, hancur, berkecai. Jadi siapa aku pada akhirnya? Cuma dia yang tak mahu mengalah dan akhirnya kalah? Lantas aku sedarkan diri dari mimpi dan berhenti menopang dagu. Aku sedar, yang selama ini aku bersabar dan lihat aku di mana dan mereka, mereka di mana? Mereka masih di situ, lorong yang gelap dan sempit itu. Dan aku telah temukan cara yang paling mudah untuk aku menepis mereka yang mahu berperang dengan hati aku: selimutkan hati ini dengan perisai sabar. Moga kita semua lebih sabar dan lebih kuat menempuh semua perit getir ini. Petir akan berlalu dan pelangi akan muncul.

InsyaAllah.


11 September 2012

Pesen lagu tak berlagu.

Entah, malam dingin inspirasi datang mengundang jari menari.

Dah.

Piuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu~

Dia pergi.

09 September 2012

Aku cuma ada satu perkara yang nak aku ucapkan pada kau.
Pergilah.
Walaupun aku tahu, pada satu-satu masa kau akan cari aku semula.
Macam biasa?
Dan macamlah kau tak biasa kan?
Dan okay, aku nak utarakan sesuatu pada kau.
Kalau kau dah rasa sakit yang dia buat kau rasakan,
Kau sedar tak yang kau dah alihkan sakit yang kau rasakan tu
Kepada aku?

Jadi mari, dekat sikit pada aku.
Aku nak bisikkan sesuatu kepada kau.

"Terima kasih, 'kawan'"

08 September 2012

Satu masa itu.

Malam cuma malam.
Siang cuma malam.
Tangis cuma tangis.
Lara cuma lara.
Perit cuma perit.
Masa cuma masa.
Kalau satu hari nanti ada wira hadir,
Biar dia ubah semua.

Eh.

05 September 2012

Allah sayangkan kita.

Aku ada terfikir sesuatu, lewat malam ini. Sesuatu yang ramai orang sudah ketahui.
Kalau kita cintakan Allah, dekatkan diri dengan Allah, dengan seikhlas hati dengan sedaya usaha, ganjaran dia sangat indah. Dia akan dekatkan kita dengan orang yang cintakan Dia sepertimana kita cintakan Dia :') Dan segala perkara lain boleh dilupakan dengan begitu sahaja. Segala keinginan yang hanya akan memuaskan diri sendiri dan menghanyutkan, akan digantikan dengan keindahan yang lain, andai kita sabar. Jadi sabar. Sabar dan jangan mengalah dan turutkan kehendak hati. Biarkan, setiap perkara yang anda rasa salah, hindarilah. Yang tidak mendapat redhaNya, jauhilah.



Moga keberkatannya akan terbias pada ganjaran penggantiNya.
Allahurabbi, Engkau Maha Indah, maka indahilah hidup kami :')

Amin.


02 September 2012

Di hadapan mata.

Hanya kerana seseorang itu sering di sisi buat masa sekarang, tak bermakna mereka tak akan pergi meninggalkan kita di masa hadapan. Hanya sebab kita sayang dan kasih akan mereka, tak bermakna mereka merasakan perkara yang sama. Ada pepatah Inggeris bila di parafrasakan dalam bahasa Melayu, katanya "Bukan kehadiran seseorang itu yang dirasai, tetapi pemergiannya." Jadi kepergian itu satu ilusi atau realiti? Terpulang. Ianya menjadi realiti andai dia tidak lagi kunjung datang. Ianya merupakan ilusi andai dia pergi cuma sebentar. Kalau dia pergi, dia akan pulang pada masa yang betul. Andailah dia orang yang betul buat kita, kita tak akan rasa kehilangan pun. Sebab kalau kita sayangkan dia, kita akan doakan dia. Ingatan terhadap dia tak akan lekang walau sedikit pun. Doa itu penguat ingatan. Doa aku panjatkan. Supaya Allah redha. Amin.

Aku sayang mereka. Noktah.