nurulmuna yem nurul muna yem nurulmunayem
nurulmuna yem nurul muna yem nurulmunayem

11 June 2011

SORRY LAH YE KALAU AKU BLOG BANYAK BENDA MAIN MAIN. 

HIHIHIHIHIHIHIHIHIHIHI.


Decoding

Melankoliknya terlakar dari mata.

Hidup tak selalunya indah. Mungkin hidup yang dulu itu lebih indah dari sekarang. Mungkin hidup sekarang penuh dengan rintangan. Cubaan dari Yang Maha Besar. Menandakan kita disayang. Tapi sabarkah kita? Mungkin kita belum lihat apa hikmah yang terbenam jauh di dalam rintangan yang mendatang. Mungkin ia ada berdekatan dengan kita tapi tidak terlihatkan. Ah, sabarlah wahai hati. Belum masa untuk senang. Belum masa lagi untuk tersenyum lebar, jadi kebalkan aja perasaan ini. Aku bahagia asal ayah bundaku bahagia kerana itu misi aku. Dan itu telah aku buktikan, jadi bergembiralah. Jangan bandingkan dengan hidup orang lain. Kau fikir mereka senang hati kerana mereka mampu kecap apa yang kau tidak? Kau salah. Kau cuma menggunakan itu sebagai alasan untuk melupakan luka yang tercakar itu. Semua orang punya masalah. 

Melodi indah sembunyi tangis pencil

Pencilnya tangis itu pasti akan terluah juga dari mata. Tak perlu sembunyi, berhenti dari sembunyi. Atau hapuskan saja punca tangis itu, atau ia pasti datang kembali. Seorang manusia biasa mampu memusnahkan hidup manusia lain yang lemah. Yang lemah itu menjadi target, jadi berhenti jadi target. Kebalkan hati. Hapuskan air mata. Kuatkan semula si lemah itu supaya kita tak jadi lemah, dan yang berdiri teguh di sekeliling kita, kita gapai dan genggam erat. Mereka ada namun mereka cuma perlu kata dua untuk bantu dirimu itu. Jangan pernah sekali cuba kau sembunyikan dan biarkan yang sakit itu bertambah sakit. Yang sakit itu jika dibiarkan ia pasti akan menjalar jauh kedalam hati lebih pantas dari dahulu dan bila kita sedar, ah heart attack. 

Biar aku gembira, dulu masa engkau

Ah, kau terlalu agungkan dirimu sendiri bukan? Jangan sekali kau cuba jelaskan hal ini, nanti ia makan dirimu kembali. Mainanmu, buatkan aku rasa bersalah ah hentikan saja, syaiton! Aku tak perlu seperti ini, jangan sampai nanti bibirmu sumbing.

Kadang-kadang yang jauh lampau itu tiba-tiba di hadapan

Kan?